ANALISIS PELAKSANAAN 10T DALAM PROGRAM ANTENATAL CARE TERPADU DI PUSKEMAS IMOGIRI 1 BANTUL DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Rista Novitasari, Yanti Yanti, Mei Muhartanti

Sari


Latar belakang: Angka kematian ibu di Indonesia tahun 2013 mencapai 359/100.000 kelahiran hidup dan 27,1% penyebabnya adalah penyakit penyerta dalam masa kehamilan. Tahun 2014 AKI di Yogyakarta mencapai 40 kasus dan terbesar adalah Bantul 14 kasus kemudian 11 kasus pada tahun 2015. Di Puskesmas imogiri tercatat 3 kematian ibu tahun 2015.
Tujuan penelitian: Menganalisis pemenuhan kompetensi teknis dalam pelaksanaan ANC Terpadu di Puskesmas Imogiri I Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta.


Desain Penelitian: Menggunakan desain kualitatif fenomenologi dengan jenis Rapid Asessment Procedure (RAP) melibatkan 8 informan (Bidan Koordinator, Dokter Umum, Farmasi, Dokter Gigi, Laboran, Ahli Gizi, Kepala Puskesmas).Teknik pengambilan data dilakukan dengan wawancara mendalam, observasi dan studi dokumentasi.


Hasil : Timbang Berat Badan,Tinggi Badan,Tekanan Darah,Nilai status gizi/ukur Lingkar Lengan Atas (LILA), Ukur Tinggi Fundus uteri ,Tentukan presentasi janin dan Denyut Jantung Janin, Skrining status TT dilakukan oleh bidan di KIA, Tablet tambah darah diberikan oleh dokter umum, Pemeriksaan Laboratorium dilakukan sesuai prosedur. Tatalaksana/penanganan kasus dan Temuwicara/ konseling dilakukan di KIA, Poli Gizi dan Poli umum.


Kesimpulan :Sudah dilaksanakanya rangkaian pemeriksaan 10T tersebut oleh para petugas kesehatan yang terlibat langsung pada program ANC terpadu. Hambatan dan masalah dalam pelaksanaan ANC Terpadu adalah kurangngya SDM serta jumlah alat serta kurang kerjasama antara BPM dan puskesmas Imogiri I Bantul DIY


Kata Kunci: 10T, ANC Terpadu


Teks Lengkap:

PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.